11 November 2009

5 JAM BERKAWAL DI BAIT ANIS......

Assalamualaikum semua...




Disaat aku menulis entri ini,aku baru saja pulang dari bertugas di bait Anis. Tugasan dari seorang pengarah USMB kepadaku,dipikul seamanah mungkin. Tambahan pula aku sebagai pengarah UAK sememangnya menjadi tugasanku... Ia bermula apabila ustazah Fadhilah bt. Esa (s/u hewi DPMM)menelefonku supaya pergi ke bait darul Afnan kerana di sana berhadapan dengan masalah pelajar baru akan diambil keluar dari bait tersebut. Selepas itu aku terus bergegas ke sana bersama ustaz Ismail dan ustaz Rushdi selaku exco Perumahan DPM Mansurah. Waktu itu isyak baru saja bertandang. Ketika ingin bersiap2 untuk ke sana, mereka menyatakan semula bahawa pelajar baru tersebut sudah diambil. Namun aku dan ustaz Rushdi berkeras juga ingin ke bait darul Afnan. Kami bertiga meneruskan perjalanan ke bait darul Afnan. Sampai saja di suq Dirosat kami mematikan langkah. Memikirkan apa yang harus dilakukan selepas ini. Samada meneruskan perjalanan ke bait tersebut atau pulang semula ke rumah. Kami bertiga berbincang ringkas di tengah hiruk pikuk suq. Tiba2 ustaz Kader(pengarah USMB) menelefonku supaya segera ke bait Anis untuk bersedia pula di sana. Kemungkinan mereka akan mengambil pula pelajar baru di sana. Dia juga sempat berpesan supaya meminta bantuan dari anggota UAK.

Tanpa membuang masa kami bertiga(aku,ustaz Ismail dan ustaz Ruhsdi) terus ke sana. Kami harus cepat. Tugas ini aku terima disamping aku sebagai adhoc Perhubungan USMB. Kami menyangka mereka masih tak hadir, rupanya sudah berada awal lagi di bawah rumah kerana tidak boleh masuk ke bait Anis. Bila mereka menyedari kedatangan kami, mereka terus menghampiri kami. Bersalaman dengan kami. Ayat pertama yang keluar dari mulutku ialah
"Kami minta maaf....." tak sempat lagi aku menghabiskan ayat, mereka menyambung, ".... kami faham ini(kedatangan kami) kerana tugas. ". Yaa... Walaupun kami berkawan baik dengan mereka tapi dalam hal ini kami takkan berkompromi. Halang tetap halang. Sebab itu dari awal lagi aku dah minta maaf, sebab ini memang tugas aku. Aku mula menelefon anggota2 UAK yang lain sebagai meminta bantuan mereka. Lama juga kami bertiga menunggu bantuan tiba. Akhirnya bantuan dari bait Maqobir tiba(ustaz Rahman,ustaz Fathi,ustaz Afuww dan ustaz Ridhwan). Tak lama kemudian datang pula anggota dari bait darul Zikr(ustaz Syakir,ustaz Sofiuddin dan ustaz Shahimie). Sementara menunggu, ustazah Fadhilah menelefonku menyatakan bahawa beliau ingin menghadirkan diri juga ke tempat kejadian. Tak lama kemudian beliau tiba bersama ustazah Mazirah(hewi pendidikan DPMM) dan ustaz Izzat sebagai mushrif.

Kami hanya menunggu dan melihat tindakan mereka seterusnya. Bila masing2 mendiamkan diri. Mas'ul dikalangan mereka ingin berjumpa denganku. Ustaz Fathi datang kepadaku menyatakan hajat mas'ul mereka itu. Aku dengan tegas mengatakan jika beliau yang nak bercakap dengan aku, datanglah jumpa aku! Akhirnya kami mengadakan pertemuan tak jauh dari tempat kami semua berkumpul. Aku,ustaz Rushdi dan ustaz Ismail memulakan perbincangan. Sebenarnya aku malas nak tulis apa yang kami bincangkan. Mereka tetap berkeras nak ambil juga pelajar baru tersebut. Lebih kurang 10 minit kami berbincang. Namun masih tiada jalan penyelesaian. Aku masih merendahkan suara kerana menghormati mas'ul tersebut. Ikutkan hati aku yang mula panas tika itu memang jadi lain nanti. Aku meninggalkan dia bersama anggota yang lain. Dan mula berbincang sedikit dengan ustazah Fadhilah. Setelah agak lama menunggu sambil berkawal di bawah bait Anis, aku mula nampak takkan wujud jalan penyelesaian. Aku menghubungi ustaz Kader meminta bantuan darinya pula. Badanku mula rasa sejuk kerana hanya berlengan pendek. Panas darah mudaku menghangatkan sedikit tubuhku. Sambil menunggu ustaz Kader tiba, aku memberitahu pada ustazah Fadhilah bahawa aku ingin naik ke atas berjumpa sendiri dengan pelajar baru tersebut. Sedangkan waktu itu ustazah Fadhilah dan ustazah Mazirah pun tidak boleh masuk ke rumah tersebut kerana dihalang oleh tuan rumah sendiri. Aku kehairanan. Kami dari pihak DPMM pun tidak dibenarkan masuk. Aku bercakap sendiri dengan tuan rumah bertanyakan mengapa tidak boleh masuk? Dia menyatakan alasan atas sebab tidak mahu berlaku tidak adil kepada pihak lain. Lama juga kami menunggu kehadiran ustaz Kader. Kelibatnya masih tidak kelihatan.

Setelah sekian lama menunggu, dia tiba bersama BP PMRAM ustaz Labib,ustazah Solehah(roisah DPMM), ustazah Shamsudia(timbalan pengarah USMB) dan ustazah Aini(timbalan roisah). Ketika itu ramai dikalangan anggota aku sudah pulang ke rumah. Yang tinggal hanyalah ustaz Fathi, ustaz Ridhwan, ustaz Bahry(baru tiba), ustaz Izharuddin(baru tiba), ustaz Syakir, ustaz Ismail dan ustaz Sofiuddin. Aku sudah letih. Lantas minta izin dari pengarah USMB untuk pulang dahulu ke rumah. Ustaz Kader menyuruhku tunggu sebentar saja lagi. Ustaz Labib menyatakan kepada mereka sekian2 perkara. Aku hanya mendengar dari jauh saja. Tak lama kemudian mereka selesai berbincang. Dan setelah bersalaman semuanya kami pulang ke rumah masing2 tanpa berlaku apa2 perkara yang tidak diingini. Mereka tak jadi ambil pada malam ini.

Ketika dalam perjalanan pulang aku melihat jam di
handset. Sudah menunjukkan jam 12 lebih. Ya Allah... Baru aku sedar bahawa sudah 5 jam aku berada di perkarangan bait Anis. Terasa seperti baru sejam lebih berkawal di situ. Apa2 pun aku ucapkan ribuan terima kasih kepada anggota UAK yang hadir dan yang sudi tunggu sampai habis tugas. Dan kepada ustazah Fadhilah dan ustazah Mazirah yang menunggu juga begitu lama, terima kasih diucapkan. Serikandi firdausi yang cekal dengan perjuangan..... Kepada pihak tersebut, aku dah letih dengan sikap kalian ini... Ikut kalianlah nak buat apa pun.......

3 comments:

islamicpoem said...

jazakallah khair,,,ust kimi...alhamdulillah nta jalankan tugas dgn baik..teruskan usha..mg2 Allah rahmati dan berkati kija2 kita semua..ameen

محمد حكيمى بن عبد المطلب said...

depa nuu btol2 nyusahkan org....

Mohd Al-Amin Daud said...

Assalamualaikum..

Mantop tok guru kita..ngajar kitab pun mantop, berjuang pun hebat..ana kagum dengan semangat yang enta tonjolkan..semoga terus thabat di dalam memperjuangkan yang haq..