14 July 2010

YANG PALING DISAYANGI.......(episod 4)

Boleh baca dari episod awal cerpen ini,

YANG PALING DISAYANGI episod 1

YANG PALING DISAYANGI episod 2

YANG PALING DISAYANGI episod 3

Dari episod lepas,

"Maaakk, kenapa ni mak?" Anisah cepat-cepat mendapatkan mak cik Timah yang sudah terbujur kaku di lantai. Mak cik Timah tiba-tiba pengsan di lantai dapur. Puas Anisah cuba menyedarkan mak martuanya itu. Dengan sedikit kudrat yang ada, Anisah cuba mengangkat mak cik Timah ke tempat yang luas sedikit. Dia begitu panik tak tahu untuk lakukan apa-apa. Mak cik Timah terus tidak sedarkan diri. Akibat panik Anisah terlupa akan suaminya. Dia cuba merasa denyutan jantung mak cik Timah. Masih berfungsi. Urat nadinya juga masih berdenyut. Anisah sedikit lega. Tiba-tiba dia sekuat hati memanggil-manggil suaminya, Ahmad. Ahmad belum pulang dari kedai.

Sebentar kemudian kedengaran bunyi enjin motor Ahmad yang baru pulang dari kedai. Dia terdengar jeritan berkali-kali oleh Anisah, isterinya. Motor pun tidak sempat ditongkat, dia terus meluru ke tempat kejadian. Dilihatnya Anisah sedang memangku ibunya sambil air mata laju bercucuran.

"Apa dah jadi ni Anis?" soal Ahmad kekalutan.

"Anis tak tau abang. Anis keluar bilik air ja tadi terus nampak mak rebah di dapur." Anisah cuba memberikan penjelasan. Mak cik Timah terus kaku. Ahmad cuba memberikan pertolongan cemas kepada ibunya. Ahmad sedar bahawa ibunya pengsan kala ini. Anisah berkali-kali mengipas ke muka ibu mertuanya itu. Akhirnya Ahmad mencapai secawan air lalu direnjis-renjis ke muka ibunya. Mak cik Timah mula membuka mata sedikit. Kedua-dua wajah mereka memancar sinar gembira melihat reaksi mak cik Timah. Mak cik Timah terbatuk. Anisah cepat-cepat mengambil segelas air untuk ibu mertuanya itu.

*****************


Mereka anak beranak baru saja selesai menunaikan solat fardhu isya'. Ahmad masih lagi di posisi imam. Anisah juga masih di sisi ibu mertuanya sambil tangannya kemas memeluk lengan mak cik Timah. Terpancar jelas betapa dia menyayangi mak cik Timah.

"Kenapa tadi mak? Mak tak sihat ka?" soal Ahmad bersungguh-sungguh ingin tahu. Mak cik Timah masih kelihatan pucat akibat kejadian siang tadi. Anisah dari tadi sudah bergenang air mata. Tunggu masa untuk melimpah saja dari kelopak matanya.

"Mungkin mak buat kerja teruk sangat kot. Mak pun tak pasti sebab apa." jawab mak cik Timah. Lemah sungguh tutur katanya. Anisah pula diam membisu di sebelah mak cik Timah. Matanya memaku tepat pada wajah mak cik Timah. Kadang-kadang diurut lembut lengan ibu mertuanya itu. Ahmad mula menukar posisinya menuju dekat ibunya.

"Mak, esok kita pergi hospital ya. Check apa yang patut. Dik Mad risau la mak. Kan dik Mad dah pesan. Mak tak payah dah buat kerja-kerja tu semua. Tak padan dah dengan umur mak. Kami sayangkan mak. kami tak mahu mak dapat susah lagi. Lagi pun lepas ni kami duduk jauh dari mak. Tak boleh jenguk mak selalu.." ujar Ahmad sambil meletak lembut kepalanya di sisi bahu mak cik Timah. Anisah pula dari tadi sudah merebahkan kepalanya ke riba mak cik Timah. Tiba-tiba mak cik Timah menitiskan air mata melihat kelakuan anak dan menantunya itu. Tak pernah dia rasakan bahagia sebegini. Dipegang erat kedua-dua anaknya itu.

"Yaaa, mak tak buat dah kerja-kerja semua tu.." balas mak cik Timah sambil air matanya tidak henti-henti gugur. Esoknya Ahmad membawa ibunya ke hospital berdekatan untuk diperiksa.

******************

"Mak jaga kesihatan tu sama yaa. Jangan buat dah kerja-kerja berat tu. InsyaAllah ada masa kami balik kampung lagi yaa." pesan Ahmad. Dia mengemas-kemas barang dalam kereta. Anisah pula masih di sisi mak cik Timah. Seakan tak mahu dilepaskan mak mertuanya itu. Pernah Anisah mengajak mak cik Timah tinggal bersama mereka. Namun mak cik Timah tegas menolak kerana tak mahu meninggalkan rumah pusaka peninggalan arwah suaminya. Anisah memahami. Mereka pun mula bertolak pulang ke rumah mereka. Mak cik Timah keseorangan lagi. Setelah dinasihati oleh anaknya dan doktor, mak cik Timah tidak buat lagi kerja-kerja berat.

"Abang, kita kena ajak juga mak duduk dengan kita. Anis risau sangat-sangat dengan keadaan mak tu." kata Anisah. Ahmad dari tadi membatu sambil memandu kereta.

"Abang pun dah lama fikirkan semua tu. Tapi mak bertegas tak mau tinggalkan rumah pusaka tu. Kita nak buat macamana lagi?" balas Ahmad pula.

"Entahlah abang. Anis pun dah putus idea nak buat macamana."

Malam itu Ahmad tidur awal. Esok pagi mereka ada kelas di sekolah yang sama. Anisah sudah siap-siapkan tempat tidur suaminya itu. Dia takkan tidur selagi Ahmad masih belum tidur melainkan dia minta izin dari Ahmad dahulu untuk tidur awal. Begitulah betapa solehahnya Anisah. Ahmad sudah nyenyak di sebelahnya. Anisah mula merenung tajam pada wajah suaminya itu. Dia begitu gembira memiliki Ahmad kerana boleh terima dirinya seadanya. Bahkan baik dan begitu menyayangi dirinya. Dia rasakan begitu bertuah. Sempat lagi dia mencium lembut dahi suaminya sebelum tidur.

Beberapa jam kemudian,

"Maaaakk!!"jerit Ahmad. Tiba-tiba dia terjaga dari tidurnya. Anisah di sebelahnya turut terjaga akibat jeritan kuat Ahmad itu.

"Kenapa ni bang? Mengucap bang, mengucap..." Anisah cuba menenangkan suaminya itu.

"Astaghfirullahal 'azim..." Ahmad beristighfar panjang. Anisah cepat-cepat mengusap dada suaminya.

"Kenapa ni bang?" Anisah masih ternanti-natikan jawapan dari Ahmad.

"Abang mimpi tadi. Mimpikan mak ditimpa musibah." jawab Ahmad.

"Mimpi mainan tidur ja bang. Jangan percayalah dengan semua tu." balas Anisah meredakan keadaan.

"Tak, tak.. Kali ni abang rasa lain sangat. Abang nak balik tengok mak juga ni." Ahmad masih tidak keruan. Berkali-kali dia beristighfar.

"Anis nak ikut bang." ujar Anisah pula.

"Takpa, hari ni biar abang sorang ja balik tengok mak. Anis pergi sekolah macam biasa yaa.." balas Ahmad lagi.

"Tapi baaang.." rengek Anisah.

"Tak da tapi,tapi lagi.." tegas Ahmad.


Bersambung...... Tunggu episod akan datang... ^_^

1 comment:

Fakeh said...

KAJIAN SEMASA MENGENAI PERKEMBANGAN WAHABBI DI MALAYSIA, sila google tajuk-tajuk seperti di bawah ini:-

(a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
(b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
(c) Jom Kenali Dr Maza & Co
(d) Ahlul Bait Yang Dicerca
(e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
(f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
(g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah

FAKEH KHALIFAH SAKA