9 January 2010

YANG PALING DISAYANGI......





Mak cik Timah punyai 5 orang anak. Kesemuanya lelaki. 4 orang dari mereka sudah berkahwin. Yang tinggal hanyalah Ahmad yang baru saja tamat belajar di Universiti Al Azhar, Mesir. Kehidupan mak cik Timah begitu bahagia dengan kehadiran menantu dan cucu. Tambahan pula telahan dari cucu2nya begitu menghiburkan hati. Suami mak cik Timah sudah meninggal dunia 3 tahun yang lalu akibat sakit tua. Mak cik Timah pun sudah berusia. Walaupun sudah menjangkau 60 'an, dia masih kuat untuk melakukan kerja2 rumah. Anak2 dan menantu masing2 tinggal berjauhan dengannya. Ahmad sebagai anak bongsu yang belum mendirikan rumah tangga menjadi peneman bagi ibunya itu. Sepeninggalan Ahmad ketika menuntut ilmu dahulu sedikit sebanyak mengosongkan hati mak cik Timah tanpa anak sebagai peneman sehari2 hidupnya. Anak2nya yang lain bukannya tidak pulang menjenguknya, cuma tidak selalu. Namun bagi mak cik Timah, semua itu tidak mengecewakannya kerana dia faham dengan tugas anaknya masing2.

Hari ini ketika mereka berhimpun beramai2 kesemua adik beradik, mak cik Timah bertanyakan 1 soalan pada Ahmad. Abang2 dan kakak2 iparnya menumpu perhatian kepada soalan tersebut.

"Dik Mad, kamu bila nak kawen? Umur kamu pon bukannya muda lagi. Dah masuk 25 dah kan. Dah setahun lebih kamu balik Malaysia ni. Tak berasa nak cari isteri ka?" soal mak cik Timah.

Ahmad terdiam seketika. Adik beradiknya yang lain semua tertumpu padanya. Benar, hanya tinggal Ahmad seorang lagi yang masih bujang. Mungkin sudah sesuai untuk dia berumah tangga. Ahmad masih menundukkan kepala.

"Kalau dik Mad betol2 nak kawen, kak boleh tolong carikan.." celah kakak ipar sulong Ahmad, puan Suraya.Seorang lepasan UIA. Dik Mad merupakan panggilan manja bagi Ahmad dalam keluarganya.

"Dik Mad memang nak kawen dan calon pon dah ada. Cuma nak ajak mak dan abang2 pergi meminang jaa.. Boleh?" balas Ahmad lembut.

"Laaaa,kenapa dik Mad tak bagitau awal2? Kan senang kalau bagitau awal2 jaa. Tak payahla mak nak tanya2 dah...Anak teruna mak ni dah ada yang punya yaaa." balas mak cik Timah sambil disertai gelak tawa abang2 dan kakak2 iparnya. Ahmad tersipu2 malu.

Esoknya, Ahmad menghubungi keluarga sebelah perempuan menyatakan hasratnya itu. Akhirnya keputusan dari keluarga si perempuan ialah Ahmad boleh datang dengan keluarganya minggu depan sebagai rombongan meminang bakal isterinya itu.

Anisah, bakal isteri Ahmad kelihatan resah dan gementar untuk menyambut rombongan meminang nanti. Dia berasa malu dengan kekurangan yang ada pada dirinya itu. Ketika di Mesir dahulu, Ahmad pernah mentaqdimnya. Namun ketika itu dia menolak sopan pelawaan Ahmad kerana ingin menghabiskan dahulu pengajian Qiroatnya. Bukan dia tak terima sepenuhnya lamaran Ahmad, cumanya dia tak mahu berkahwin lagi ketika dalam pengajiannya di Mesir. Setelah setahun lebih dia dan Ahmad pulang ke Malaysia pada tahun yang sama, kini tiada alasan lagi untuk dia menolak lamaran Ahmad.

Hari yang ditunggukan pun sudah tiba. Ahmad telah sampai bersama2 rombongan keluarganya yang lain walaupun tak semua abang2nya hadirkan diri. Hanya 2 orang saja abang2nya yang mampu hadirkan diri dan seorang bapa saudaranya untuk majlis meminang yang bakal berlangsung. Anisah masih berada di dalam bilik. Ahmad pula tidak keluar dari kereta. Mengikut adat orang melayu, pasangan lelaki tidak boleh hadir bersama ketika proses meminang berlangsung. Ahmad mengambil keputusan duduk di dalam kereta sahaja. Bapa saudara Ahmad, pak ngah Chop sibuk berbincang dengan wakil pihak perempuan. Dia menjadi wakil dari pihak keluarga lelaki. Mak cik Timah melihat dengan tekun dan penuh sabar. Akhirnya semua sudah sepakat. Wang hantaran sebanyak RM 6000, mas kahwin sebanyak RM 200 dan tempoh pertunangan selama 3 bulan saja. Tibalah pula sesi untuk menyarungkan cincin pertunangan pada si perempuan merangkap tunang kepada Ahmad iaitu Anisah. Ketika dia muncul dari bilik berdekatan semua mata tertumpu ke arahnya. Mak cik Timah sedikit terkejut kerana inilah kali pertama melihat bakal isteri anaknya itu. Adik beradik Ahmad yang lain pun sedikit terkejut. Namun mereka cepat2 sembunyikan perasaan dan gelagat mereka ditakuti keluarga sebelah perempuan sedar dengan kelakuan mereka itu.

"Kenapalah si Ahmad ni pilih pompuan camni? Hitam sungguh orangnya... Warna kulit sama ngan negro ja pon..' bisik hati kecil mak cik Timah. Benar, Anisah berkulit gelap. Hanya bibirnya saja kelihatan kemerah2an. Jika dibandingkan dengan orang afrika yang berkulit gelap itu hampir sama warnanya. Begitulah keadaan sebenar Anisah. Anisah tertunduk malu sambil duduk betul2 di hadapan mak cik Timah. Mak cik Timah memeluk erat bakal menantunya itu setelah cincin disarungkan...


Ketika dalam perjalanan pulang, mereka masing2 membatukan diri. Ahmad mula menyedari kelakuan mereka itu. Dia juga diam seribu bahasa. Dia seolah2 sudah tahu bahawa keluarganya pasti terkejut melihat bakal isterinya itu tadi. Satu perkataan pun tidak terpacul dari mulut masing2. Ahmad sengaja tidak mahu bertanya apa2. Tunggu saja bila sampai ke rumah nanti. Sampai saja di rumah, masing2 rehatkan diri. Perjalanan yang memakan masa selama hampir 2 jam itu begitu memenatkan mereka. Anisah berasal dari utara tanah air. Sama seperti Ahmad. Walaupun dalam negeri yang sama, tapi kedudukan rumah mereka agak jauh sedikit. Dan Ahmad lah satu2nya anak mak cik Timah yang bakal beristeri dengan orang dekat saja. Jika dibandingkan dengan abang2nya yang lain kebanyakan dengan orang jauh. Abang Longnya berkahwin dengan orang Pahang. Abang Ngahnya pula berkahwin dengan orang Selangor. Abang Langnya berkahwin dengan orang Kelantan. Dan abang Tehnya pula berkahwin dengan orang Perlis. Ahmad pula bakal beristeri dengan orang 1 negeri iaitu Perak.

Malam bertandang hening. Mak cik Timah memanggil Ahmad untuk bercakap sedikit beberapa perkara. Adik beradiknya yang lain termasuklah 2 orang kakak iparnya ada bersama. Cucu2 mak cik Timah yang masih kecil sudah tidur nyenyak. Semua adik beradik sudah bersila dan bersimpuh di depan mak cik Timah. Masing2 memaku tepat pandangan ke arah mak cik Timah.

"Dik Mad, mak nak tanya betol2 ni. Betol ka dik Mad nak kat Anisah tu? Mak nak, dik Mad jawab sungguh2 depan mak ni." soal mak cik Timah. Soalan yang memaksa Ahmad memikirkan lebih dalam untuk menjawabnya.

"Yaa mak, dik Mad memang nak sungguh kat Anisah tu. Takkan dik Mad nak permainkan perasaan dia pulak kot? Lagipon dik Mad memang dah berkenan lama dah kat Anisah sejak kat Mesir dulu lagi. Dia baik mak...." balas Ahmad lembut. Santun sungguh bicaranya tatkala berhadapan dengan ibunya tersayang.

"Tapikan dik Mad, mak mintak maaf awal2 kat kamu ni. Mak bukannya nak hina si Anisah tu. Cumanya mak nak kamu tak tersilap pilih. Anisah tu kan hitam. Bukan hitam yang lawak2 dik Mad, memang hitam sungguh. Pertama kali mak tengok dia tadi terkejut jugak mak dbuatnya..." mak cik Timah menyatakan luahan hatinya yang terbuku dari siang hari tadi lagi.

"Betol tu dik Mad. Hitam sangatlah Anisah tu. Mana padan dengan dik Mad ni. Jauh bezalah dengan dik Mad..." celah kakak iparnya yang kedua pula, puan Zurina. Seorang lepasan UKM.

"Ish kamu ni Ina. Mak bukan bercakap dengan kamu. Mak tengah bercakap dengan dik Mad ni." sampuk mak cik Timah pula. Puan Zurina cepat2 menundukkan kepala. Lari ke belakang suaminya sedikit.

"Mak tak mahu nanti, tak sempat apa2 lagi kamu dah nak cari pompuan lain sebab tak selesa dan tak senang dengan paras rupa isteri kamu tu.. Yala kan, dah hitam sangat cam tu, sedap ka mata kamu tu memandang nanti??" mak cik Timah masih meneruskan penerangannya. Ahmad dari tadi sudah menundukkan kepala. Dia tercari2 ayat untuk meyakinkan ibunya itu.

"Mak, memang hakikatnya Anisah tu hitam, mak. Tapi dik Mad bukan terpikat pada wajahnya. Dik Mad terpikat pada akhlaknya. Akhlaknya cantik.... Sungguh cantik... Dik Mad tak pernah jumpa lagi perempuan yang berakhlak baik camtu... Dik Mad akui mak. Rupa yang cantik bagi seorang isteri itu juga perlu. Tapi mak, dik Mad memang berkenan sangat nak jadikan dia isteri. Masa kat Mesir dulu, dik Mad dah pikir masak2 mak sebelom lamar dia...." sayu suara Ahmad ketika meluahkan rasanya...

"Ok laa dik Mad. Sebenarnya mak bukan tak suka kat Anisah tu. Mak tak pernah memilih2 dalam hubungan sesama manusia ni. Cumanya mak risaukan dik Mad nanti mudah bosan kerana dapat isteri camtu. Mak nak anak mak ni bahagia. Tapi kalau betol2 kamu memang ikhlas nak peristerikan dia, silakan. Mak lagi suka sebab dik Mad bahagia dengan pilihan dik Mad sendiri. Cumanya mak nak pesan satu. Jangan pulak nanti mudah2 nak pasang 1 lagi sebab dan bosan dengan Anisah tu. Dia tu dah tak ada ibu bapa. Nanti kamu lah tempat dia bergantung harap dan kasih sayang. Ingat pesan mak tuu?" ujar mak cik Timah di samping memberikan sedikit motivasi untuk Ahmad. Ahmad mengangguk faham.

"Baik mak. Dik Mad ingat pesanan mak tuu. Cumanya dik Mad nak bagitau sesuatu. Memanglah sunnah Nabi mencari isteri yang cantik. Tapi bagi Mad, cantik wajah tak kekal lama. Cantik akhlak insyaALLAH kekal lama.. Dan kalau semua orang dalam dunia ni nak cari pompuan yang cantik2, putih2 saja... Sapa yang nak kawin dengan mereka yang hitam seperti tunang dik Mad tuu?"

Ahmad melangkah perlahan meninggalkan mak cik Timah, abang2 dan kakak2 iparnya. Mereka terdiam kaku. Seperti ada sambaran petir menusuk ke jiwa mereka. Ahmad masuk ke dalam bilik dengan sedikit rasa sedih dan terkilan kerana bakal isterinya itu dipersoalkan hanya kerana dia berkulit hitam. Jika hendak dibandingkan dengan kakak2 iparnya yang lain memang bagaikan langit dan bumi. Mereka semua cantik2 dan pandai bergaya. Jika itu yang dibandingkan dengan Anisah. Memang Anisah tiada langsung semua itu. Tapi Anisah tetap hebat di hati Ahmad kerana akhlak yang baik yang Anisah miliki......... Bersambung......



Nantikan kisah seterusnya yang bakal menyusul.... Adakah Anisah akan diterima dalam keluarga Ahmad? Bagaimanakah hubungan Anisah nanti bersama kakak2 ipar Ahmad? Menjadi isteri dalam keluarga Ahmad benar2 mengajarnya erti kehidupan... Tunggu kemunculan episod kedua... YANG PALING DISAYANGI.......


1 comment:

Bintu™ said...

hurm..mcm kisah daku aja..sambung2..kusedari kekurangan diri..