12 July 2010

YANG PALING DISAYANGI.......(episod 3)

Cerpen 'YANG PALING DISAYANGI' ini pernah ditulis sebelum ini. Namum sambungan episod seterusnya terbengkalai kerana sibuk dengan perkara yang perlu diaulakn lagi. Alhamdulillah kali ini Allah telah berikan kesempatan untuk penulis mengarang lagi untuk episod seterusnya iaitu episod ke 3 bagi cerpen ini. Kawan2 semua boleh baca dari episod pertama sehinggalah ke episod yang ke 2 di link bawah ini.

YANG PALING DISAYANGI episod 1

YANG PALING DISAYANGI episod 2


Dan kali ini setelah sekian lama penulis tangguhkan sambungannya, penulis sambung pula untuk episod seterusnya... Selamat membaca.. :-)


Mak cik Timah awal-awal lagi sudah menunggu kepulangan Ahmad dan Anisah. Masakan kegemaran Ahmad sudah terhidang kemas di atas meja dapur. Tiba-tiba bunyi hon kereta wira Ahmad kedengaran. Mak cik Timah berlari-lari anak mendapatkan kedua-dua orang anaknya itu. Anisah keluar dahulu menerpa laju ke arah Mak cik Timah. Dipeluk erat tubuh tua itu. Mak cik Timah membalas eratan itu seperti sudah lama tidak ketemu. Ahmad memandang girang kelakuan isteri dan ibunya itu. Dia menguntum senyum. Cepat-cepat dia pula memeluk erat tubuh yang membesarkannya selama ini.

"Dik Mad rindu sangat kat mak..." sapa Ahmad. Anisah memandang penuh kegembiraan dua beranak tersebut. Tiba-tiba dia teringatkan kedua-dua orang tuanya. Terus bergenang airmata Anisah. Mak cik Timah seolah mendapat hidu reaksi Anisa menantunya itu.

"Anisah, jom masuk. Mak dah siapkan makanan untuk kamu berdua." tegur Mak cik Timah sambil tersenyum.

Malam itu menjadi saksi kegembiraan Ahmad dan Anisah bertemu semula ibu mereka selepas mendirikan rumah tangga. Anisah kerap berdamping dengan Mak cik Timah. Diurut-urut lembut belakang Mak cik Timah. Diturunkan pula tangan Anisah ke kaki Mak cik Timah. Dipicit-picit lembut. Mak cik Timah tersenyum melihat perbuatan menantunya itu.

Mak, Anis nak tanya boleh?" kata Anisah lembut.

"Apa dia Anisah.." balas Mak cik Timah.

"Tapi mak jangan terasa la yaa." kata Anisah lagi.

"Cakap ja. Mak baik-baik ja."

"Hurm, Anis nak minta maaf sebab Anis ni menantu Mak yang tak cantik macam menantu-menantu mak yang lain. Anis ni hitam ja mak. Kadang-kadang tu Anis malu dengan diri Anis sendiri.." ujarnya sambil menundukkan kepala.

"Astaghfirullahal 'azim.. Apa Anis cakap ni. Mak tak pernah pun ambil kisah siapa pun menantu mak. Kalau anak-anak mak suka pada seseorang tu tandanya baiklah bakal menantu mak tu. Anis, janganlah cakap macam tu dah yaa. Mak tak suka." balas Mak cik Timah menasihati Anisah.

"Ya, ya.. Anis tak cakap dah. Maafkan Anis ya mak kalau dah buatkan mak terasa." Anisah tertunduk segan dengan mak mertuanya itu. Mak cik Timah cepat-cepat merangkul kemas tubuh Anisah. Terharu Anisah dibuatnya. Ahmad yang dari tadi melihat jauh gelagat mak dan isterinya itu menitiskan air mata.

Esoknya Anisah menolong Mak cik Timah di kebun. Anisah sudah puas menasihati Mak cik Timah supaya rehatkan saja diri. Biar dia saja melakukan kerja-kerja itu semua. Namun Mak cik Timah cepat menjawab dengan katanya kerja berkebun ini sudah biasa dengan hidupnya. Anisah hanya memandang mak mertuanya itu tanpa jawapan balas. Anisah bersungguh-sungguh menolong Mak cik Timah samada di kebun, dapur dan sebagainya. Perkara ini tidak berlaku kepada menantu-menantunya lain. Bukan bermaksud mereka itu malas. Tap tidaklah serajin Anisah ketika melakukan kerja. Mak cik Timah kelihatan gembira melihat keadaan Anisah yang rajin itu. Berbeza dengan biras Anisah yang lain.

Ahmad pula berada di ruang tamu membelek-belek kitabnya yang masih berbaki di rumah ibunya. Dia bercadang-cadang untuk membawa kitab yang masih berbaki itu ke rumah barunya. Banyak juga kitab-kitab Ahmad ketika mula-mula sampai ke bumi Malaysia dahulu. Ahmad pergi ke dapur tiba-tiba terserempak denga isterinya Anisah yang baru pulang dari kebun bersama ibunya.

"Rajinnya isteri abang ni. Tapi janganlah pulun sangat. Anis dah laa kulit gelap. Nanti gelap lagi." sapa Ahmad sambil berseloroh kepada isterinya itu.

"Yalaaa, yang hitam ni jugak lah abang nak kan?" balas Anisah seakan merajuk. Ahmad masih tersenyum. Dipeluk erat bahu Anisah.

"Alaaa, jangan lah merajuk.. Abang lawak ja la... Maaf yaa." pujuk Ahmad semula. Anisah mula menguntum senyum.

"Dik Mad, tolong mak pergi kedai kejap. Beli barang-barang sikit untuk makan tengahari nanti." suruh mak cik Timah. Ahmad menunduk patuh suruhan ibunya. Anisah pula pergi membersihkan diri. Mak cik Timah terus ke dapur.

"Maaaakk!!" jerit Anisah seusai keluar bilik air..


Bersambung....... Tunggu episod seterusnya.. :-)

2 comments:

Bintu™ said...

saspens nya...sambung cepat..sambung~~

محمد حكيمى بن عبد المطلب said...

haaaa, tungguuuuuuuu