22 December 2009

KISAH SEORANG USTAZAH AL AZHAR BERSAMA SEKUMPULAN MAK CIK DAN ANAK DARA..





Majlis Seminar Kekeluargaan baru saja bermula. Ramai dikalangan hadirin sudah mengambil tempat masing2 di dalam dewan orang ramai Kampung Nyiur 3 Batang. Hadirin rata2nya dari kelompok wanita yang sudah berpangkat mak cik-mak cik. Cuma tidak seberapa saja kelompok dari kalangan anak2 dara. Seminar ini diadakan bagi menerangkan kedudukan seorang wanita dalam Islam. Penganjur majlis telah menjemput seorang ustazah yang masih anak dara iaitu seorang ustazah yang masih lagi menuntut di Universiti Al Azhar cawangan Mansurah, Mesir. Ustazah yang dimaksudkan itu ialah ustazah Nur Hakimah binti Muhd Taib(bukan nama sebenar). Dia kini berada ditahun 2 pengajian Islam kuliah Syariah Islamiah. Sebulan yang lepas pihak Al Azhar seluruh Mesir mengizinkan seluruh pelajar2nya bercuti selama 3 bulan(taqriban). Peluang yang ada itu telah diambil oleh Nur Hakimah untuk pulang bercuti ke Malaysia. Ditambah pula rasa rindunya pada keluarga tercinta lagi membuak2 rasanya ingin pulang ke tanah air. Namun setelah sebulan meluangkan masa bersama keluarga tercinta, pada hari ini pihak penganjur telah menjemputnya untuk menjadi penceramah utama bagi menghuraikan serba sedikit berkenaan tajuk yag telah diberikan. Inilah kali pertama Nur Hakimah berhadapan dengan orang ramai. Perasaan gementarnya itu tetap ada. Namun berbekalkan pengalamannya yang pernah mengajar kelas tutorial untuk 'adik2' baru, dia berjaya juga mengawal keadaan supaya kelihatan biasa. Pengerusi lantas menjemputnya mengambil tempat di pentas. Dengan langkah yang teratur sebagai perempuan melayu yang kaya dengan keayuan dan sopan santun, Nur Hikmah meneruskan langkahnya menaiki pentas ceramah. Ketika itu hadirin semuanya memaku tepat pandangan ke arahnya. Masing2 kagum dan teruja dengan kecantikan Nur Hakimah. Wajahnya persis puteri Cik Siti Wan Kembang. Menampakkan lagi bahawa dialah gadis melayu sejati ketika itu. Nur Hakimah sudah terpacak berdiri di atas pentas. Ketika dia mengangkat perlahan kepalanya, barulah dia sedar betapa mereka semua itu memandang tepat ke arahnya. Dia cuba mengawal keadaan. Mujurlah tiada orang lelaki dalam dewan ini. Bisik hati kecilnya. Dia memulakan bicaranya.........

"Assalamualaikum warahmatullahi wabarokatuh.. Alhamdulillah........"

setelah Nur Hakimah habis mengucapkan selawat dan salam ke atas jujungan besar Nabi Muhammad serta pujian2 ke atas baginda dan seluruh keluarga dan sahabat baginda, Nur Hikmah memulakan isi ceramahnya........

"Jika kita melihat semula ketika zaman jahiliyah ataupun zaman kegelapan sebelum diutuskan Nabi Muhammad S.A.W.. Orang arab ketika itu tidak memuliakan langsung orang perempuan. Bahkan anak2 kecil yang perempuan dibunuh hidup2 kerana bagi anggapan mereka orang2 perempuan ini membawa sial atau malang dalam kehidupan mereka. Begitulah betapa mereka mempercayai kepercayaan karut itu sehingga membawa kepada pembunuhan si anak kecil dari darah daging mereka sendiri. Hanya kerana itu mereka sanggup membunuh anak sendiri. Mereka membunuh anak perempuan dan membiarkan hidup anak lelaki. Tidakkah mereka sedar bahawa anak lelaki mereka dan diri mereka sendiri yang lelaki itu lahir daripada seorang perempuan yang bergelar ibu?? Jika tiada perempuan yang bernama ibu itu, mana mungkin mereka akan lahir di dunia ini!!"

lantang juga Nur Hakimah. Para hadirin masing2 tercengang dengan penjelasan Nur Hakimah itu. Masing2 mula terfikir betapa bodohnya masyarakat jahiliyah dahulu. Nur Hakimah meneruskan lagi ceramahnya......

"Bila Nabi Muhammad diutuskan maka baginda telah membuang sejauh2nya kepercayan karut ini. Dan baginda menceritakan pula betapa tingginya darjat seorang wanita ini. Hanya Islam saja yang meninggikan martabat seorang wanita. Sebab itu lah Islam benar2 menjaga para muslimatnya supaya menutup aurat yang mengikut benar2 landasan syarak. Bukan sekadar menutup urat2 atau kudis2 yang meliputi badan. Kalau menutup badan kerana kudis, parut, kesan luka semata2, maka di manakah nilai tuntutan Islam itu sendiri? Sia2 saja kerana pahala tidak diberikan. Hendaklah kita lakukan segala perkara di dalam muka bumi ini kerana ALLAH! Kerana itu adalah tuntutan syarak ke atas kita. Jika kita lakukan kerana manusia,bukan saja sia2 bahkan syirik kecil dengan ALLAH taala!"

begitulah semangatnya Nur Hakimah ketika menyampaikan ceramahnya. Caranya itu bukan saja ingin memudahkan hadirin untuk fahaminya, tapi ingin juga membuka mata mereka supaya tidak terlena. Bagi Nur Hakimah, di dalam dewan itu hanya perempuan saja. Apa salahnya untuk dia meninggikan sedikit suaranya. Mungkin dengan cara itu juga mereka yang hadir semangat untuk terus mendengar. Tapi benar sangkaan Nur Hakimah kerana rata2 mereka yang hadir begitu memberikan perhatian. Nur Hakimah lagi semangat meneruskan ceramahnya........

"Sebagai seorang wanita Islam tidak kiralah yang sudah berkahwin ataupun masih anak dara, wajib ke atas kita ini menjaga keperibadian kita sebagai seorang muslimah. Kita jaga sungguh2 apa yang telah Nabi ajarkan dan ulamak susunkan untuk kita. Walaupun kita ini takkan mampu dah untuk menjadi seperti isteri2 Nabi, sekurang2 kita ini cuba belajar dan mendalami untuk menjadi seperti mereka. Maka percayalah, disaat itu nanti ALLAH akan memudahkan jalan kita. Jika kita tak mampu untuk lakukan semua, janganlah pula kita meniggalkan semua.... Nabi juga pernah bersabda dalam Hadis baginda. Yang bermaksud, ' Orang perempuan yang solehah itu lebih daripada lelaki yang soleh'...au kama qol... Kenapa orang perempuan juga mampu untuk jadi yang terbaik? Bahkan boleh jadi lebih baik dari orang lelaki? Kerana Islam lah. Kerana Islam itu meninggikan martabat wanita Islam itu. Yaaaa, memang benar orang lelaki ini hebat dalam semua bidang, bahkan jika melihat ulamak2 yang tersohor di dalam dunia ini dari kalangan lelaki. Tapi itu tak bermakna ALLAH kurangkan kedudukan orang perempuan. Jika kita ini mampu untuk jadi yang terbaik iaitu solehah, maka kita akan lebih baik dari lelaki yang soleh. Adakah kita semua tak mahu semua ini? Oleh itu saya berpesan kepada diri saya dan semua yang hadir hari ini, sama2lah kita perbaiki diri supaya boleh menjadi wanita yang solehah. Cuba kita lihat sejarah kehidupan waliyullah Robi'atul Adawiyah. Seorang perempuan yang telah mencapai taraf waliyullah. Dan dialah orang yang mulia ketika itu. Walaupun ada ulamak hebat yang hidup sezaman dengannya, tapi mereka tetap merasakan kewujudan Robi'atul Adawiyah sebagai seorang yang tinggi darjatnya di sisi ALLAH..." hadirin yang hadir bertambah minat mendengar isi2 ceramah Nur Hakimah. Mereka tidak berganjak walau sedikit. Anak2 dara yang hadir juga bertambah ramai dari sebelumnya. Nur Hakimah lagi bersemangat berada di atas pentas. Dirinya seperti telah diresapi rasa zouq. Dia meneruskan lagi.............

"Kita melihat lagi dalam hadis Nabi, menceritakan seorang sahabat Nabi bertanyakan kepada Nabi perihal antara abah dan mak. 2 kali ditanya siapakah lebih utama, barulah nabi menjawab yang seterusnya barulah abah kita... 2 kali yang pertama itu yang lebih utama ialah mak kita lah. Allah dan Rasul tu jangan dipersoalkan lagi. Semua orang tahukan bahawa Allah dan Rasul lebih utama dari segala2nya. Kenapa Nabi berkata begitu? Mak yang lagi utama? Kerana Islam lah. Kerana Islam lah yang meninggikan kaum wanita. Keperitan dan kesusahan seorang wanita atau ibu ketika mengandungkan anak dan melahirkannya adalah salah satu asbab mengapa perempuan itu mulia di dalam Islam. Jika kita melihat kepada doa. Doa seorang ibu lebih dimakbulkan ALLAh kerana sifat kasih sayang yang ada pada orang perempuan itu lebih kuat dari orang lelaki. Dan cuba kita melihat lagi, seorang anak itu lebih mudah untuk mengadukan masalah kepada ibunya. Jarang2 orang menjadikan ayahnya sebagai peneman atau tempat meluahkan perasaan. Bukannya tiada langsung. Cuma tak ramai yang begitu.. Kenapa anak2 lebih mencari ibu ketika meluahkan rasa dan masalah?? Kerana kasih sayang ibu pada anak2nya lebih hebat lagi., Dan matinya seorang ibu ketika melahirkan anak mendapat pahala syahid."

ramai di kalangan hadirin mula terharu dengan kisah yang diceritakan oleh Nur Hakimah itu. Ada yang baru sedar betapa mereka itu orang perempuan begitu bernilai dalam Islam. Nur hakimah masih lagi bersemangat.......

"Apa hikmahnya ALLAh menyuruh kita menutup aurat? Walaupun perkara ini memang wajib kita buat dan tak boleh ingkar tapi sebenarnya ada hikmahnya ALLA taala suruh. Cuba kita umpamakan wanita yang menutup aurat dan wanita yang tidak menutup aurat dengan makanan." tiba2 semua hadirin terpinga2. Apa kena mengena makanan dengan perintah tutup aurat ini? Nur Hakimah menyedari perubahan muka mereka. Kerana masing2 tak sabar2 menunggu Nur Hakimah meneruskan ceritanya..

"Mak cik2 dan kawan2 semua, jangan risau. Saya akan huraikan kenapa saya cakap camtu tadi. Begini..... Makanan yang ditutup rapi dengan menggunakan tudung saji sebagai contoh akan lebih diinginkan orang untuk memakannya. Berbanding makanan yang terbiar begitu saja.. Lalat pun datang hinggap. Orang yang melihat makanan itu pun tak ada rasa keinginan untuk memakan makanan tersebut. Sebab apa? Sebab telah dikerumuni lalat2 yang kotor itu. Samalah juga seperi wanita yang menutup aurat akan lebih disukai untuk dijadikan pilihan hati berbanding dengan wanita yang dedah sana,dedah sini... Macam2 orang dan macam2 jenis mata yang telah melihat tubuhnya. Sama tak seperti lalat2 yang telah mengerumuni makanan tadi? Sedangkan setiap bakal suami mengidamkan bahawa merekalah orang pertama yang akan melihat gerangan gadis pilihan mereka itu sepuas mungkin.. Harap difahami yaaa..."

mereka yang lain mengangguk faham. Kagum dengan cara penyampaian Nur Hakimah. Nur Hakimah tersenyum puas. Tudung labuh berwarna putih yang dipakainya itu turut membantu menzahirkan keayuan wajahnya yang berkulit kuning langsat.

"Dan perkara ini pula saya lebih kepada para isteri. Para isteri adalah insan yang cukup mudah untuk memasuki syurga ALLAh.... Kenapa saya berkata begitu? Kerana memang mudah saja. Berdasarkan apa yang telah saya belajar dan kaji.... Orang perempuan yang bergelar isteri cukup mudah untuk masuk ke syurga ALLAH. Tapi perlu diingatkan juga bahawa mereka juga mudah untuk memasuki neraka ALLAH. Na'uzubillahiminzalik....." tiba2 ada seorang anak dara bersuara ditengah2 majlis berlangsung..

"Ustazah, ceritalah pada kami, kami tak sabar2 nak tahu nii.." Nur Hakimah sedikit terkesima. Terkejut sedikit dengan keadaan yang berlaku. Dengan tenang kembali dia meneruskan ceramahnya....

"Begini... Ada hadis Nabi pernah menyebutkan yang maksudnya, ' Apabila mengerjakan oleh perempuan iaitu isteri akan solat lima waktu dan mengerjakan akan puasa ramadhan dan memeliharakan kemaluannya dan mengikut segala suruhan suami yang tidak bertentangan denga syarak maka dikatakan kepada si isteri itu tadi, ' Masuklah kamu wahai perempuan ke dalam syurga daripada mana2 pintu yang kau kehendaki'... Nampak tak begitu senang untuk si isteri tadi untuk masuk ke dalam syurga ALLAH. Tapi perkara yang mudah ini pun ramai yang tidak mampu untuk lakukan. Taat suami, taat Rasul, taat ALLAH.... Maka syurgalah yang selayaknya baginya....."

"Ramai isteri zaman sekarang ini melawan cakap suami. Mereka tidak sedar bahawa jika mereka mati dalam keadaan suami mereka tidak redho kepada mereka, nerakalah tempatnya. Walaupun ketika di dunia dahulu amalannya begitu banyak. Tapi 1 saja perkara yang dia buat iaitu menyakitkan hati suami.. Maka bila dah mati neraka lah tempatnya.. Mintaklah kita berlindung dari semua ini.. Moga2 kita bukan dari golongan ini."

"Saya mintak maaflah kerana bercakap seolah2 seperti dah kahwin pula." Nur Hakimah tersenyum sendiri.. Hadirin pula ada yang tergelak kecil. Setelah hampir sejam Nur Hakimah memberikan ceramahnya, dia pun ingin menghabiskan ceramahnya. Ceramahnya yang tidak dirasakan letihnya itu sudah tamat. Pengerusi mula menjemput hadirin yang hadir untuk bertanyakan soalan jika ada. Sesi soal jawab pun bermula. Bangun seorang mak cik bertanyakan soalan.

"Assalamualaikum ustazah. Mak cik ada 1 soalan ni. Apa hukum kalau mak cik keluar belajar ilmu tanpa izin suami??" soalan pertama telah ditanyakan pada Nur Hakimah. Dia tenang untuk menjawabnya.

"Waalaikumussalam mak cik.. Yaaaa.... Pertamanya sukalah saya sebut bahawa para isteri wajib mintak izin suami dahulu jika hendak ke mana2.. Melainkan dalam perkara darurat seperti anak sakit yang memerlukan kepada keluar rumah sedangkan suami tidak dapat dihubungi. Dalam kes mak cik ni, kalau mak cik keluar kerana ingin tuntut ilmu yang fardhu ain seperti feqah,tauhid,tasauf atau khas dalam bab2 haid,nifas dan sebagainya, maka tidak mengapa kalau mak cik keluar tidak beritahu pada suami. Bahkan wajib pula mak cik keluar kerana ingin melepaskan mak cik dari perkara yang fardhu ain itu. Dan suami akan berdosa kalau menghalang mak cik keluar. Kalau mak cik hanya sekadar keluar ke majlis2 zikir atau ceramah politik yang fardhu kifayah misalnya, dan tanpa izin suami, maka mak cik dosa kerana derhaka pada suami. Tapi kena ingat. Itu jika suami tidak alim, maka bolehlah mak cik keluar menuntut ilmu fardhu ain itu. Tapi kalau suami alim, maka mak cik boleh belajar saja dengan suami mak cik dan tidak boleh keluar dah masa tuu. Kalau mak cik keluar juga, maka haram hukumnya. Jelas yaa mak cik?" mak cik tersebut mengangguk faham. Bangun pula orang lain. Seorang anak dara pula..

"Assalamualaikum ustazah.. Saya nak tanya ni. Camna ek kalau saya nak ke masjid untuk solat tarawih misalnya. Boleh tak??" soalan kedua telah diutarakan. Nur Hakimah faham dengan soalan.

"Waalaikumussalam....Yaaa.. Memang benar solat di masjid lebih besar pahalanya. Kerana masjid itu rumah ALLAH. Di dalam masjid ada i'tikafnya dan tahiyatul masjidnya. Itu pahala besar jika kita lakukannya. Cumanya dalam kes adik ni, perlu melihat kepada keadaan semasa. Memang niat adik baik untuk ke masjid. Tapi kalau boleh menimbulkan fitnah, maka baik solat di rumah saja. Macamana yang dikatakan fitnah tu? Contohnya kalau adik ke masjid boleh menyebabkan orang laki kacau atau ganggu adik atau mereka bertanya2 sesama sendiri tentang kecantikan adik, maka itu tak boleh. Tengok keadaan. Kalau adik datang dengan ayah naik kereta misalnya dan turun pula terus ke tempat perempuan, saya rasa tak da masalah. Apa2 pun sebaik2 masjid bagi wanita ialah rumahnya sendiri. Bukan apa, Nabi nak elakkan supaya tak terjadinya fitnah. Jadi orang perempaun di rumah lebih baik. Tapi kalau dah terang2 masjid tu kurang orang laki yang datang, datang ja laah.. Faham yaa adik??" selesai 2 soalan yang telah dijawab Nur Hakimah. Dia juga lega kerana mampu memahamkan orang kampungnya sendiri. Tak sia2 dengan apa yang dipelajarinya di Al Azhar. Bangun pula seorang lagi. Kelihatan seperti isteri orang. Tapi masih muda. Dia memulakan soalannya.

"Assalamualaikum ustazah... Saya nak tanya. Saya baru saja kahwin dan baru saja abis di UPSI.. Soalan saya bolehkah saya bekerja seperti mengajar contohnya.?" lembut bicara si penanya soalan. Nur Hakimah sudah bersedia untuk menjawab.

"Waalaikumussalam.. Yaaa, Islam tidak pernah menyekat kebebasan orang perempuan. Cumanya perlulah ikut garis panduan yang telah Islam letakkan. Semua itu untuk kebaikan wanita Islam juga. Berkenaan masalah puan ni, memang tak da masalah langsung untuk puan keluar bekerja. Apatah lagi mengajar kan. Cumanya perkara ini tertakluk kepada suami puan lah. Kalau dia izinkan berkerja, berkerja lah. Kalau dia tak izinkan, puan kena taatlah. Tapi saya percaya, suami puan pasti paham.... Jelas yaa puan?" dia mengangguk faham. 3 soalan sudah dijawab tenang oleh Nur Hakimah. Pengerusi majlis pun memberikan 1 peluang soalan lagi yang boleh ditanya kepada penceramah. Keadaan dewan lengang sementara. Masing2 melihat antara 1 sama lain. Siapakah pula akan bangun bertanyakan soalan... Bangun seorang mak cik ingin bertanyakan soalan. Masing2 memaku tepat pandangan ke arahnya.

"Asalamualaikum ustazah... Apa hukumnya jika suami dengan sengaja membiarkan anak2 dan isteri tidak terurus hidup mereka. Sebagai contoh, tidak berikan nafaqoh ka, lari dari masalah keluarga ka atau seolah2 macam buat tidak hirau dah pada keluarga sendiri.?" soalan terakhir dari seorang mak cik. Nur Hakimah cuba mengingati kembali hukum berkenaan supaya mak cik tersebut boleh faham dan tidak pening kepala. Akhirnya Nur Hakimah sudah dapat jawapannya.

"Waalaikumussalam mak cik... Yaa mak cik... Tentang soalan mak cik tadi, saya jawab secara ringkas saja dan saya rasa mak cik boleh faham. Dan semua orang pun boleh memahaminya... Hukum bagi para suami yang sengaja membiarkan anak2 dan isterinya terkontang kanting yang tidak terurus hidup mereka dan tidak memberikan nafaqoh atau cuba lari dari masalah keluarga atau memang seolah2 tidak pedulikan keluarga sendiri dan yang dia tahu hanyalah mendatangi isteri saja. Jadi orang atau suami seperti ini telah disebut dalam kitab para ulamak bahawa tidak diterima solat dan puasa mereka oleh ALLAh taala. Nabi juga ada menyebut dalam hadis yang bermaksud, 'Cukuplah bagi seseorang lelaki atau suami itu dinamakan dan mendapat seksa sebagai seorang yang derhaka dan berdosa kerana menghilangkan atau tidak pedulikan hak orang yang wajib nafaqoh ke atasnya'..... Jadi dalam konteks ini tadi. Anak2 dan isteri ialah orang yang diwajibkan nafaqoh ke atas mereka oleh seorang suami. Jika suami tadi sengaja melepas diri daripada memberi nafaqoh, maka dia berdosa dan derhaka... Solat dan puasa mereka tidak diterima ALLAH... Jelas yaa mak cik dan semua????" Nur Hakimah lega kerana mampu menjawab semua soalan dengan baik tanpa ada rasa ragu2.... Pengerusi majlis pun mempersilakan Nur Hakimah mengambil tempat di bilik VIP kerana ada sedikit jamuan. Semua hadirin tersenyum puas kerana faham dengan apa yang telah disampaikan oleh Nur Hakimah tadi. Ketika Nur Hakimah ingin melangkah turun dari pentas utama, dia tidak henti2 berdoa dan bersyukur kepada ALLAh kerana memahamkan dia di dalam menuntut ilmu dan dia pula mampu untuk memahamkan pula orang kampungnya sendiri.... Teringat pula kepada arwah ayahnya yang susah payah bergadai tanah hanya kerana ingin menghantarnya ke Universiti Al Azhar, Mesir....... Pengorbanan ayahnya itu tidak sia2..... Air matanya mula bergenang kerana terharu....... Ketika hampir dia memasuki bilik VIP, dia berhenti tiba2 di hadapan pintu bilik dan lantas berpaling satu badannya ke arah hadirin yang belum lagi berganjak dari tempat duduk masing2.... Dia berdiri seketika di situ sambil melihat betul2 kepada hadirin....... Sambil mengesat lembut air matanya, dia pun berkata perlahan.......

"Aku bersyukur kerana mampu memahamkan orang lain. Inilah antara tujuan aku menuntut ilmu. Di samping aku dapat amalkan apa yang aku tahu, aku juga wajib sampaikan pula pada orang ramai. Dan mereka juga akan faham seperti mana aku faham..... Aku bersyukur ya ALLAH .....
Terima kasih Al Azhar......."





* Nukilan khas dari ku buat tatapan semua pelajar puteri kebanggaan Malaysia yang berada di bumi anbiyak ini... Selamat menghadapi imtihan..




Mohammad Hakimi bin Abdul Mutalib,
Izbatul Syal,
Syari' Romli,
Mansurah,
Mesir.

2 comments:

Aini_ع^موسيم ke موسيم said...

selamat menduduki imtihan,semoga najah ok(-,~)

محمد حكيمى بن عبد المطلب said...

yaaa.moga selamat semua nya....amin.