1 April 2011

CINTA 50 TAHUN.... episod akhir.

Boleh baca episod 1 pada link ini.


Sambungan dari episod lepas....


Nur Mutmainnah jadi serba salah. Perlukah dia hubungi Sufian untuk minta maaf atau sebaliknya. Dia mundar-mandir sendirian di dalam biliknya. Akhirnya dia mencapai telefon bimbitnya..

"Assalamualaikum..." Nur Mutmainnah mulakan bicaranya.

"Waalaikumussalam, cik Nur..." lemah bicara Sufian.

"Saya nak minta maaf tentang hal kelmarin. Saya memang tak tahu yang ayah saya dah carikan calon untuk saya. Saya minta maaf sangat-sangat." Nur Mutmainnah cuba cerahkan keadaan.

"Tak apa. Saya faham. Kalau itu dah pilihan ayah Nur, apa lagi yang mampu saya buat? Nur ikutlah pilihan keluarga Nur itu. Itu lebih baik.." ujar Sufian.

"Izinkan saya bertanya pada awak... Kenapa awak pilih saya sedangkan awak baru mengenali saya dan baru juga awak nyatakan keinginan awak pada saya.." tanya Nur Mutmainnah.

"Awak silap Nur....Saya bukan baru kenal awak. Tapi dah setahun saya mengenali awak. Mula-mula saya kenal awak masa awak jadi pelajar baru di U kita. Saya dah lama perhatikan awak dan bertanya-tanya tentang awak pada kawan-kawan awak yang lain. Saya jatuh hati pada awak kerana perwatakan dan perangai awak yang cukup baik. Bukan baru 2,3 hari saya kenal awak. Dah setahun lamanya. Setahun saya simpan perasaan ini. Baru kini saya luahkan pada awak. Saya cintakan awak, Nur......" luah Sufian. Dia beranikan diri.

Nur Mutmainnah terkesima sebentar dengan luahan Sufian itu. Timbul rasa terharu dalam dirinya. Matanya mula bergenang air mata. Setahun bukanlah jangka masa yang singkat. Dia tak sangka Sufian sudah lama menaruh perasaan terhadapnya. Apa yang perlu dia buat?

"Tak mengapa lah Nur. Ini hanya perasaan saya saja. Bukan apa-apa pun. Saya doakan moga Nur bahagia hendaknya... Assalamualaikum.." Sufian matikan panggilan. Hampa perasaannya. Hajat hati untuk dapatkan Nur Mutmainnah tidak tercapai. Dia rebahkan badannya ke katil. Akhirnya dia terlelap.....

Nur Mutmainnah pula sudah gugur manik-manik jernihnya itu kerana terharu.


************************

2 tahun sudah berlalu...... Nur Mutmainnah akan menghadiri majlis konvokesyennya di universiti tak lama lagi. Dan dia juga akan melangsungkan perkahwinan dengan lelaki pilihan ayahnya seorang anak tok imam lulusan jurusan agama dari universiti tempatan juga. Nur Mutmainnah sudah bersedia untuk menjadi yang sah di sisi Ahmad, tunangnya. Ahmad kini bekerja sebagai seorang tenaga pengajar di sebuah sekolah kerajaan di ibu kota. Ahmad seorang yang baik. Pandai mengambil hati. Nur Mutmainnah juga turut terpikat dengan keelokkan perangai Ahmad. Nur Mutmainnah sudah lama melupakan peristiwa 2 tahun lalu. Namun nama Sufian dia tetap ingati..

Sufian kini sudah bekerja sebagai pegawai di jabatan kerajaan di ibu kota juga. Dia sehingga kini masih membujang. Hati dan perasaanya tetap dambakan Nur Mutmainnah. Namun dia cuba terima kenyataan bahawa Nur Mutmainnah akan berkahwin dengan orang lain. 3 tahun dia dambakan cinta pada Nur Mutmainnah dan sehingga kini jua cintanya tetap pada Nur Mutmainnah. Sufian juga dijemput menghadiri majlis walimatul'urus Nur Mutmainnah dan Ahmad. Dia nak pergi, namun kadang-kadang perasaannya rasa sayu. Sayu kerana seorang wanita yang selama ini dia dambakan akan menjadi milik orang lain. Usman banyak memberikan nasihat pada Sufian. Mereka sewa rumah bersama walaupun Usman bekerja di tempat lain. Usman pernah bertanya pada Sufian agar berkahwin saja dengan orang lain. Tapi Sufian tak mahu. Hatinya tetap teringatkan Nur Mutmainnah.

"Sufi... kau tak boleh macam ni saja. Sampai bila kau harus begini? Nur akan berkahwin tak lama lagi. Terimalah kenyataan ini. Aku tak boleh tengok kau kadang-kadang muram." Usman cuba menasihati kawan baiknya itu. Sufian bukan tak sedar semua ini. Dan dia pun dah sedaya untuk lupakan. Tapi 3 tahun berlalu ini masih tak nampak hasilnya.

"Tak apa lah Sufi. Fikirlah yang terbaik untuk diri kau.." Usman tinggalkan Sufian sendirian di ruang tamu.

Tiba masanya majlis walimah Nur Mutmainnah dan Ahmad. Sufian tak datang. Hanya Usman saja yang hadir. Kelihatan berseri-seri wajah dua mempelai. Usman turut tumpang gembira.

"Assalamualaikum Nur. Saya nak sampaikan salam Sufi pada awak. Dia ucapkan moga bahagia hendaknya..." ujar Usman pada Nur Mutmainnah. Nur Mutmainnah senyum mendengar pesanan itu. Namun jauh di lubuk hatinya masih terasa dengan peristiwa lepas. Rasa itu perlu dibuang jauh-jauh agar tak mengganggu keharmonian rumah tangganya bersama suami tercinta.


*********************


"Man, aku nak kahwin lah.." kata Sufian lembut. Usman terkejut dengan kata-kata kawannya itu.

"Betul ni Sufi? Alhamdulillah.. Dengan siapa?" tanya Usman bersungguh.

"Dengan kawan sepejabat aku..." balas Sufian

"Kau bersungguh ni?" tanya Usman inginkan kepastian.

"Takkan aku nak main-main pulak..." tegas Sufian.. Lantas Usman memeluk erat kawannya itu.

Akhirnya Sufian selamat diijab kabulkan dengan seorang gadis yang sama tempat kerja dengannya. Sufian mahu melupakan segala episod dukanya dulu. Semoga perkahwinannya dengan Asmah menjadi permulaan hidup barunya walaupun cintanya pada Nur Mutmainnah masih berbuku..

"Abang redho Asmah jadi isteri abang..." kata Sufian pada Asmah sambil mencium ubun-ubun isterinya itu.. Asmah turut terharu....

Nur Mutmainnah turut hadir tika hari perkahwinan Sufian. Sufian menyambut dengan senyuman walaupun masih ada sekelumit rasa sayu itu. Dia cuba sedaya sembunyikannya agar siapa pun tak sedarinya.


***********************

"Abah, petang ni kita jalan-jalan kat taman nak?" rengek Amin anak Sufian sambil menarik lembut baju Sufian. Amin sudah berumur 5 tahun. Kini Sufian bahagia bersama isteri dan anak-anaknya. Anaknya yang nombor dua berusia 1 tahun 8 bulan dan masih menyusu dengan ibunya..

"Iyaaa.. Untuk anak abah, petang ni kita pergi yaa.." pujuk Sufian lembut pada anaknya. Didakap kemas tubuh kecil itu..Berkali-kali dia gomol pipi lembut anaknya itu. Asmah hanya tersenyum dari jauh melihat gelagat dua beranak itu. Terserlah benar kebahagiaan yang Sufian kecapi bersama keluarganya..


***********************


"Nenek..... Jom lah kita pergi sekali... Abah suruh ajak nenek sekali.." tiba-tiba lamunan Nur Mutmainnah dikejutkan panggilan oleh cucunya itu. Dia cepat-cepat mengesat air matanya.

"Eh, nenek menangis ke? Kenapa ni nenek?" cucunya yang sudah berada di alam universiti itu menghidu sesuatu dari Nur Mutmainnah.

"Tak ada apa lah.. Nenek teringatkan arwah tok wan kamu saja... Insyaallah nenek pergi bersiap-siap dulu yaa.." kata Nur Mutmainnah. Kini Nur Mutmainnah punyai 20 orang cucu dari 6 orang anak-anaknya. Yang tegurnya tadi adalah cucu keduanya. Suaminya Ahmad pula sudah lama meninggal dunia akibat sakit serangan jantung pada usia 65 tahun. Kini usia Nur Mutmainnah sudah menjangkau 70 tahun. 1 usia yang cukup tua bagi seorang insan. Kulit badan pun sudah berkedut. Dia pun sudah kurang sihat. Kadang-kadang perlu ke hospital untuk dapatkan rawatan lanjut. Kini banyak dihabiskan masa bersama cucu-cucunya sahaja. Tiba-tiba datang anak lelakinya..

"Mak, esok kita ada tetamu nak datang.." ujar anaknya itu.

"Siapa pulak yang nak datang ni?" balas Nur Mutmainnah kehairanan.

"Entah laah. Tadi kakak bagitau kat saya. Katanya tetamu istimewa..."

Nur Mutmainnah bertambah lagi kehairanannya. Namun dia tak banyak bertanya.

"Yaa, kita tunggu esok saja yaa.Mak nak bersiap-siap dulu ni. Abang kamu nak bawa mak jalan-jalan katanya." kata Nur Mutmainnah. Anak lelakinya itu mengangguk faham.


Esoknya mereka sekeluarga sudah awal menanti di rumah. Menanti tetamu seperti anaknya khabarkan. Nur Mutmainnah ingin tahu juga siapa tetamu istimewa itu.

"Mak, mereka dah sampai.." kata anak perempuan Nur Mutmainnah.

"Yaaa... Ajaklah mereka masuk.." Nur Mutmainnah mempelawa mereka.

Maka masuklah para tetamu itu. Kelihatan seorang lelaki tua bersama anak-anaknya. Tak kurang 5 orang mereka datang bersama 2 buah kereta. Tuan rumah sambut dengan gembira kedatangan mereka. Nur Mutmainnah mula kaget bila melihat kelibat lelaki tua itu. Umurnya juga lebih kurang Nur Mutmainnah dan mungkin tua sedikit darinya. Tidak sempat untuk mereka semua ambil tempat, tiba-tiba Nur Mutmainnah bersuara....

"Abang Sufian?" tegur Nur Mutmainnah.

"Yaaa Nur.. Ni abang Sufian. Tak sangka Nur masih kenal dengan abang.. Dah berpuluh tahun kita tak ketemu. Tapi Nur masih kenal dengan abang.." Sufian memulakan bicara. Anak-anak Nur Mutmainnah dan Sufian sengaja biarkan mak dan abah mereka berbicara.

"Ya Allaah.... Macamana abang tahu rumah saya?" tanya Nur Mutmainnah.

"Ni semua jasa baik anak-anak kita yang nak sangat abang berjumpa dengan Nur.." balas Sufian lembut.

"Allahu akbar... Nur tak sangka akan bertemu dengan abang lagi. Anak-anak saya pun tak pernah bagitau apa-apa pada saya tentang hal ni. Mana kak Asmah?" soal Nur Mutmainnah lagi.

"Kak Asmah dah lama tak da. Dia meninggal dunia 5 tahun lepas kerana sakit." ujar Sufian.

"Maaf, saya tak tahu...Bagaimana keadaan abang sekarang? Sihat kah?"

"Abang sihat. Tapi sihat cara orang tua lah. Dah 73 tahun dah umur abang sekarang. Dah tua kita Nur... Tapi muka Nur tetap macam 50 tahun yang lepas..."

"Mana ada abang Sufian. Saya dah kedut sana sini...." kata Nur Mutmainnah.

"Sebenarnya kami ada hajat besar datang ke mari.." sampuk anak lelaki Sufian yang sulong, Amin.

"Kami datang sini nak meminang seseorang..." ringkas kata-kata Amin.

"Nak minang siapa pulak?" Nur Mutmainnah cepat-cepat jawab.

"Abang nak pinang Nur untuk jadi isteri abang....." tiba-tiba saja Sufian meluahkan rasa. Nur Mutmainnah terkejut. Anak-anaknya yang lain turut terkejut. Tapi mereka tetap buat seperti tiada apa-apa.

"Abang biar betul? Nur bukan Nur yang dulu. Nur dah tua sekarang ni bang. Anak-anak ramai. Cucu pun ramai. Adakah abang masih nak berseloroh dengan Nur?" Nur Mutmainnah bagaikan tak percaya apa yang diluahkan Sufian itu.

"Abang benar-benar ni Nur. Abang juga dah tua. Abang juga punyai anak-anak yang ramai. Cucu-cucu abang pun ramai. Adakah Nur nak hampakan rasa cinta abang selama 50 tahun ini? Selama 50 tahun ini rasa cinta abang pada Nur tak pernah padam walaupun abang juga mencintai isteri abang, kak Asmah. Inilah kehebatan Allah bila Dia boleh berikan perasaan ini pada orang lelaki.." Sufian tertunduk segan kerana meluahkan rasa itu di depan anak-anaknya dan anak-anak Nur Mutmainnah. Anak-anak mereka semua sudah terdiam. Kaku tak terkata apa-apa...

"Nur, dulu abang boleh terima kenyataan yang Nur dah jadi milik orang lain. Bahkan abang bersyukur kerana lihat Nur bahagia... Tapi adakah sekarang Nur masih nak menolak lamaran abang ini?" Sufian bersungguh-sungguh dalam kata-katanya..

"Abang Sufian.. Jangan begini. Kita ada di depan anak-anak sekarang ni. Malu pada mereka nanti.."

"Biarkan.. Biarkan mereka tahu bahawa 50 tahun yang lepas, Nur adalah wanita pertama yang abang cintai...."

Akhirnya Nur Mutmainnah tak boleh berikan apa-apa alasan lagi. Tiba-tiba Nur Mutmainnah menitiskan air mata kerana begitu terharu pada Sufian yang masih lagi mengingati dirinya....


**********************

Sufian dan Nur Mutmainnah sudah selamat diijab kabulkan.. Anak-anak mereka semuanya tumpang gembira dan ada juga rasa terharu dengan kisah mereka berdua..

"Nur... Walaupun kita berdua sudah tua, tapi abang tetap cintakan Nur. Abang tetap cintakan diri Nur. Walaupun kita sudah tak lama di dunia ini, sekurang-kurangnya cinta 50 tahun abang ini tak sia-sia..." kata Sufian lembut sambil mencium ubun-ubun Nur Mutmainnah..... Nur Mutmainnah memejamkan mata sambil menitiskan air matanya. Akhirnya cinta mereka bersatu jua.............. Tamat kisah Cinta 50 Tahun... :)



Cinta Dalam Hati - UNGU.

mungkin ini memang jalan takdirku
mengagumi tanpa di cintai
tak mengapa bagiku asal kau pun bahagia
dalam hidupmu, dalam hidupmu

telah lama kupendam perasaan itu
menunggu hatimu menyambut diriku
tak mengapa bagiku cintaimu pun adalah
bahagia untukku, bahagia untukku

ku ingin kau tahu diriku di sini menanti dirimu
meski ku tunggu hingga ujung waktuku
dan berharap rasa ini kan abadi untuk selamanya
dan ijinkan aku memeluk dirimu kali ini saja
tuk ucapkan selamat tinggal untuk selamanya
dan biarkan rasa ini bahagia untuk sekejab saja

1 comment:

IBU PUSPITA said...

Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,jangan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohan dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI












Saya ingin berbagi cerita kepada anda bahwa saya ini IBU PUSPITA seorang TKI dari malaysia dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar ibu hayati yg dari honkong tentan MBAH KABOIREN yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya juga saya mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor toto 6D dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus,kini saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH KABOIRENG dan jika anda ingin seperti saya silahkan hubungi MBAH KABOIRENG di 085-260-482-111,saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui MBAH KABOIRENG saya juga sudah bisa sesukses ini dan jangan mudah percaya kepada MBAH yg lain selain MBAH KABOIRENG karna saya juga pernah mengalami yg namanya dibohongin sama para normal yg lain,ini bukan rekayasa dari saya melainkan ini kisah nyata dari seorang TKI,janan ada percaya klau ada yg memakai pesan ini klau bukan atas nama saya krna itu cuma bohon dan ini resmi saya yg menulis.Untuk yg punya rum erimakasih atas tumpangannya. KLIK _ GHOB _ 2D 3D _ 4D _ 6D _ DISINI